Toyota sepakat dorong insentif kendaraan listrik di Thailand

Jakarta (Mechanicity) – Toyota Motor Thailand pada hari Jumat menandatangani perjanjian dengan Thailand mengenai insentif untuk mempromosikan penggunaan kendaraan listrik. Kesepakatan serupa juga telah ditandatangani oleh produsen mobil China Great Wall Motor dan SAIC-CP Motor.

Baca juga: Pemerintah godok aturan soal insentif terkait kendaraan listrik

Insentif tersebut termasuk keringanan pajak dan subsidi untuk membantu membuat kendaraan listrik menjadi lebih murah, kata Kementerian Keuangan Thailand dalam pernyataannya, dikutip dari Reuters, Jumat.

Menteri Keuangan Thailand Arkhom Termpittayapaisith mengatakan bahwa setelah penandatangan kesepakatan, hal itu akan menjadi lompatan besar untuk penggunaan kendaraan listrik di Thailand. Pasalnya, konsumen sedang menunggu produsen mobil raksasa untuk bergabung dengan skema tersebut.

“Setidaknya, lima produsen mobil diharapkan dapat bergabung dengan skema tahun ini,” imbuhnya.

Diketahui bahwa saat ini, Toyota sedang mempertimbangkan untuk meluncurkan model kendaraan listrik bZ4X di Thailand akhir tahun ini, kata Presiden Toyota Motor Thailand Noriaki Yamashita.

Sementara itu, Federasi Industri Thailand mengatakan ada sekitar 260 ribu kendaraan listrik yang saat ini terdaftar di Thailand dan Kementerian Keuangan memperkirakan sekitar 20 ribu unit akan terjual tahun ini.

Pada 2030, pemerintah menargetkan dapat memproduksi 725 ribu unit kendaraan listrik per tahun.

“Thailand akan terus memperkenalkan langkah-langkah untuk mendukung kendaraan listrik agar dapat mempertahan status sebagai basis produksi mobil terbesar di Asia Tenggara dan ke-11 di dunia,” kata Arkhom.

Baca juga: Toyota & Honda kritik wacana insentif pajak EV bagi serikat pekerja AS

Baca juga: Mengulik ragam insentif demi percepat adopsi kendaraan listrik

Baca juga: Kendaraan listrik diberi insentif, diharapkan jumlahnya meningkat

Pewarta:
Editor: Ida Nurcahyani
Copyright © Mechanicity 2022