SsangYong batal restrukturisasi, Edison Motors ajukan banding

Jakarta (Mechanicity) – Edison Motors mengajukan banding atas putusan pengadilan yang membatalkan rencana restrukturisasi SsangYong Motor, menyusul gagalnya kesepakatan akuisisi pabrikan mobil yang terlilit utang akibat gagal bayar.

Edison EV, afiliasi dari Edison Motors, membuat pengungkapan tentang pengajuan banding khusus ke Mahkamah Agung, meminta keputusan pengadilan untuk dibatalkan dan kasus tersebut dikirim kembali ke Pengadilan Kepailitan Seoul, menurut dokumen peraturan yang diajukan, Yonhap dikutip Kamis .

Pekan lalu, Pengadilan Kepailitan Seoul membatalkan rencana rehabilitasi perusahaan untuk SsangYong, unit pembuat mobil India Mahindra & Mahindra Ltd. di Korea Selatan, setelah Edison Motors gagal memenuhi tenggat waktu 25 Maret untuk membayar sisa 274,3 miliar won.

“Kami yakin SsangYong Motor tidak akan dapat menandatangani kontrak pengambilalihan dengan pembeli baru sampai Mahkamah Agung memutuskan banding khusus,” kata seorang pejabat dari konsorsium Edison Motors.

Baca juga: Terlilit Hutang, SsangYong Jual Pabrik

Baca juga: Edison Setuju Akuisisi SsangYong dengan Harga Murah

“Mengingat keputusan pengadilan tinggi untuk mengambil setidaknya 2-3 bulan, akan sulit untuk melanjutkan pengambilalihan dalam batas waktu restrukturisasi akhir, dengan rilis konsorsium Edison Motors,” kata pejabat itu.

Pengadilan telah menetapkan batas waktu baru bagi SsangYong untuk menemukan pemilik baru dan mengajukan rencana restrukturisasi baru paling lambat 1 Mei, karena SsangYong membatalkan kesepakatan pengambilalihan 304,8 miliar won dengan Edison.

Jika diajukan tepat waktu, pengadilan akan memutuskan apakah akan menyetujui rencana restrukturisasi baru pada pertengahan Oktober. Proses rehabilitasi yang dipimpin pengadilan untuk SsangYong dimulai pada 15 April 2021.

Pejabat itu menekankan konsorsium Edison akan terus mengejar akuisisi SsangYong dengan menarik lebih banyak investor.

Menyusul runtuhnya kesepakatan, Ssangbangwool Inc., pembuat pakaian dalam Korea Selatan, mengumumkan niatnya untuk membeli SsangYong dengan membentuk konsorsium sendiri.

Edison telah mengajukan perintah pengadilan untuk mempertahankan posisinya sebagai penawar pilihan untuk pembuat mobil yang berfokus pada SUV dan meminta pengadilan untuk membayar uang muka 10 persen di bawah lampiran sementara.

Sebuah konsorsium yang dipimpin oleh Edison menandatangani kesepakatan pengambilalihan dengan SsangYong pada bulan Januari, tetapi Edison mengalami kesulitan mengumpulkan dana untuk pengambilalihan karena Edison EV yang merugi.

Kreditur dan serikat pekerja SsangYong juga menentang akuisisi tersebut karena mereka keberatan dengan rasio pembayaran utang yang rendah dalam rencana rehabilitasi.

Baca juga: SsangYong batalkan kesepakatan akuisisi dengan Edison Motors

Baca juga: Penjualan SsangYong Januari turun 13 persen menyusul kekurangan chip

Baca juga: SsangYong Motor Akan Meluncurkan Model EV Pertamanya

reporter:
Redaktur: Alviansyah Pasaribu
Hak Cipta © Mechanicity 2022