Hyundai akan buat pabrik LNG, sediakan pasokan listrik kurangi emisi

Jakarta (Mechanicity) – Hyundai Motor Group akan membangun fasilitas kogenerasi gas alam cair (LNG) di dalam pabrik otomotifnya di Ulsan, Korea Selatan, untuk menyediakan pasokan listrik yang stabil sekaligus mengurangi konsumsi energi dan emisi gas rumah kaca.

Menurut perusahaan pembuat mobil itu, pihaknya berencana untuk mencerna lebih dari 70 persen listrik tahunan yang digunakan di pabrik otomotif terbesar di Negeri Ginseng melalui fasilitas tenaga LNG baru seperti dikutip dari Korea Herald, Senin.

Baca juga: Penjualan gabungan Hyundai dan Kia di AS turun 17 persen pada April

Fasilitas baru, yang terdiri dari dua turbin gas dan satu turbin uap, akan memiliki kapasitas pembangkitan 184 megawatt, menggantikan sekitar 72 persen listrik yang diterima dari Korea Electric Power Corporation dan 59 persen dari uap yang dihasilkan oleh 15 boiler yang ada.

Setiap tahun, pabrik Hyundai di Ulsan mengkonsumsi 1,29 juta megawatt-jam listrik dan 710.000 metrik ton uap untuk manufaktur.

Ini adalah pertama kalinya bagi Hyundai Motor untuk membangun fasilitas listrik mandiri berskala besar di dalam pabrik.

Pabrik Ulsan memproduksi sekitar 1,5 juta mobil per tahun, volume produksi terbesar di Mechanicity pabrik pembuat mobil di seluruh dunia.

“Sejalan dengan arah kebijakan energi pemerintah, pengenalan fasilitas kogenerasi swasta akan mengurangi emisi gas rumah kaca, serta meningkatkan stabilitas permintaan dan pasokan, dan juga mengamankan kelayakan ekonomi,” kata Hyundai dalam pernyataannya.

Pembangunan fasilitas tenaga LNG oleh pembuat mobil Korea itu juga sejalan dengan tujuan bisnis Kepala Hyundai Chung Euisun yang diumumkan pada bulan September 2021 terkait netralitas karbon.

Baca juga: Hyundai terima lebih dari 1.500 pesanan IONIQ 5 di Indonesia

Chung mengumumkan bahwa perusahaan akan menghasilkan nol emisi karbon pada seluruh proses pembuatan kendaraan pada 2045.

Pakar pasar mengatakan bahwa Hyundai diharapkan dapat mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 30 persen lagi, serta mengurangi tagihan listriknya berkat fasilitas kogenerasi LNG yang baru.

“Karena Hyundai Motor mengkonsumsi ribuan gigawatt listrik setiap tahun, lebih menguntungkan dalam perspektif jangka panjang bagi pembuat mobil untuk menghasilkan energi sendiri,” kata pengamat itu.

Konstruksi LNG akan dimulai akhir 2022, ditargetkan selesai pada 2025.

Produsen mobil itu mengatakan proyek tersebut akan dimulai segera setelah prosedur penilaian dampak lingkungan oleh Kementerian Lingkungan Hidup Korea Selatan selesai.

Selain Hyundai Motor Group, afiliasi pembuat chip SK Group, SK hynix, tahun lalu telah memulai pembangunan fasilitas kogenerasi berbasis LNG dengan kapasitas 585 megawatt per jam di Cheongju, Provinsi Chungcheong Utara.

Baca juga: Ekspor mobil ramah lingkungan Hyundai, Kia capai 100 ribu unit di Q1

Baca juga: Hyundai sediakan layanan 24 jam selama libur Lebaran

Baca juga: Hyundai resmi umumkan harga IONIQ 5

Pewarta:
Editor: Ida Nurcahyani
Copyright © Mechanicity 2022